Kamis, 14 Februari 2013

PromptChallenge Quiz: Kejutan di pagi buta


Net berlari secepat mungkin. Tidak dipedulikannya bajunya yang basah kuyup kena hujan. Setiap detik begitu berharga. Akhirnya pintu rumah yang ditujunya terlihat juga. Sambil ngos-ngosan mengatur nafas, Net mengetuk pintu.
Tok.... tok... tok...
"Mbah... Mbah...  Mbah Miss..."
Tidak ada yang menjawab. Tak sabar digedornya pintu lebih keras.
"Mbah.... Mbah... tolong Mbah, " teriaknya lebih kencang.
Dilihatnya seberkas cahaya mengerjap dari dalam rumah. Terdengar langkah seseorang yang kemudian membuka pintu.
"Oalah Nduk... ada apa to kamu basah kuyup begini?" tanya Mbah Miss sambil mengucek-ngucek matanya.
" Itu Mbah, ada bayi di rumah. Saya sama Rim nggak tau mau ngapain, bayinya sudah kaku. " Net berusaha menjelaskan.
"Inna lillah! Bayi? Bayi apa? Kapan lahirnya kok tiba-tiba sudah ada jenazahnya? Kapan Rim hamil?” Mbah Mis memberondong Net dengan pertanyaan-pertanyaan yang tiba-tiba memberondong kepalanya.
"Aduh Mbah, nanti saja menjelaskannya. Ayo ke rumah sekarang."
"Eh, ayo... ayo.."
Bergegas mereka menuju ke rumah Net. Setibanya di sana Mbah Miss melihat sebuah keranjang di atas dipan kayu dengan sesosok bayi di dalamnya. Tampak Rim duduk di pinggir dipan dengan wajah syok. Mbah Miss segera mengambil alih keadaan. Disentuhnya bayi itu. Dingin sekali. Bayi itu  bahkan tak bergerak. Mbah Miss mendekatkan wajahnya, dirasakannya masih ada helaan nafas dari hidung mungil sang bayi. Segera dibukanya seluruh pakaian yang menempel pada tubuh si bayi.
"Rim, buka baju kamu. Net, tutup pintu dan jendela rapat-rapat. Nyalakan api di tungku lebih besar. Kemudian carikan baju, selimut atau kalau ada kaos kaki sekalian untuk bayi ini." Mbah Miss memberi perintah dengan cepat. Segera disuruhnya Rim yang masih terbengong-bengong untuk mendekap si bayi yang kini telanjang.
"Dekap dia dengan lembut. Sentuhan kulit kamu akan membangunkan dia," ujar Mbah Miss sambil menutupi bayi dengan selimut pemberian Net. Detik demi detik berlalu dengan tegang, hingga terlihat tangan si bayi bergerak perlahan. Dan akhirnya semua bernafas lega ketika terdengar tangisan kecil dari mulut si bayi.
Mbah Miss mengambil bayi dari Rim, dipakaikannya kaos kaki yang kedodoran. Si bayi masih saja menangis. Diayun-ayunnya bayi itu.
"Mbah, kami menemukan bayi itu tadi di luar. Entah siapa yang menaruhnya, badannya dingin dan kaku. Saya kira dia sudah meninggal. Rim yang pertama menemukannya." Net menjelaskan perlahan.
"Oalah cah ayu...  Orang tua mana pula yang tega membuang kamu ke kampung sepi macam ini? cup..cup... cup.. sayang..." Mbah Miss mengomel sambil menimang si bayi.
"Sini Mbah, biar saya gendong dulu. Baju Mbah masih basah kena hujan tadi. Biar Rim mengambilkan baju kering untuk Mbah." Net kemudian mengambil alih si bayi.
"Bang.. bang.. coba lihat, di keranjang ini ada suratnya," Rim tiba-tiba menyela.
Tolong jaga bayi ini. Terima kasih.
SRI
"Hah? Cuma itu Rim?" tanya Net.
"Iya cuma itu Bang."
Netus memandangi wajah polos bayi itu. Dia masih mengeluarkan tangisan kecil. Mungkin dia lapar. Tiba-tiba Net teringat sesuatu. Sri. Sri.. Sri.... Terbayang lagi hampir setahun silam, saat dia bergulingan dengan Sri di dalam hutan beberapa bulan sebelum menikah dengan Rim. Sri gadis kampung sebelah, si bahenol dengan wajah manis dan menggoda. Wajah Net mendadak pucat.





35 komentar:

  1. Ish ish ishh Netos.. kamu nakal ya..

    membuang benih sembarangan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ish..ish... Netus Mak bukan Netos ntar di kira Che**os... hehe..

      Hapus
  2. Balasan
    1. Maksudnya seritanya memang mau di buat demikian Mbak Lidya.. :)

      Hapus
  3. wah wah...bagus banget mbak...*clingukkan sepi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbak Astin.. *eh, daku muncul...

      Hapus
  4. hemmm... banyak kemungkinan, belum tentu itu bayinya Net. kan cuma guling2 he2.... btw, keren idenya mak...:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya daku bingung Mak menuliskan bahasa halusnya bagaimana... *hehe... jadi ku tulis saja bergulingan.. :)

      Hapus
    2. Mak nung ini guling2 berhadiah, iya kan mak wilda :D

      Hapus
    3. Hihihi... tapi hadiahnya muncul di kemudian hari.. :)

      Hapus
  5. bagus mak ceritanya, tak kuduga (halah)
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mak.. mencoba *twist oh twist...

      Hapus
  6. klu saiia laen sendiri nii.. hmmm jd makin penasaran.. anak nangis itu selalu lapar kah..?!?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.. Tidak juga.. Kan ada kata mungkin-nya #ngelesss nih.. :)

      Hapus
  7. Aww..aww, ternyatah..endingnya gak ketebak mbak, cakep :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...berusaha twist Mak.. eh Makasih ya.. :)

      Hapus
  8. waaw anaknya Net ya..
    Mak, kalo mau pake kata yg menunjukkan itu bayinya Net, mungkin bisa pake "bercengkerama" atau "bersenggama" atau mau yang lebih menjurusnya lagi ya "bercinta". hihihi
    nice idea, mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm... gitu ya Mak, makasih masukannya.. Saya memang bingung mencari kata yang tepat. :)

      Hapus
    2. bergulingan juga ga masalah kok. seru aja kurasa.

      Hapus
    3. Yang penting ngerti kan ya Mak maksud bergulingannya apa? Hehe.. :)

      Hapus
  9. twistnya dapat banget mak. Juara deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aihhh Mak... Kepalaku juadiii gedee.. Hihihi..
      Yang lain juga twistnya keren2.. :)
      Makasih kunjungannya.

      Hapus
  10. Balasan
    1. Punya Mak Rinibee juga kerennnn.. :)

      Hapus
    2. Ini pasti akbiat GGN.. guling-guling nikmat.. Qiqiqiqi.. :D

      Hapus
  11. keren ... ini cerita perselingkuhannya si Net ternyata ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih, tp Net ngelakuinnya sebelum merit sama Rim, masih bujangan jadi suka kesana-kemari.. :)

      Hapus