Kamis, 14 Maret 2013

Prompt #5: Rahasia

Dengan geram Roni menggebrak meja Marni sambil mencengkram selembar kertas.
"Marni, kenapa ini bisa sampai di meja saya?"
Marni tertunduk dengan wajah cemas.
Roni menghempaskan lembaran itu ke lantai. Marni terdiam melihat Roni yang tampak gelisah.
"Tidak, jangan sekarang. Kasihan Ririn jika dia tahu tentang ini semua." Ucap Roni pada dirinya sendiri.
Kemudian Roni berpaling memandangi Marni, sekretaris kepercayaannya.
" Marni, kamu bisa kan diam saja dulu. Masalah ini cukup kita yang tahu."
Marni menganggukkan kepalanya dengan pasrah.
Pikirannya berkecamuk. 
Bayangan wajah Ririn melintas di benaknya. Ririn yang manis, dengan wajah keibuan.
Dia tak terlalu mengenal Ririn. Hanya sekali-kali saja jika ada acara kantor baru mereka bertemu. Dibayangkannya jika dia yang berada di posisi Ririn.
 "Ah, tidak... Sebaiknya memang aku diam saja, biarkan Pak Roni menyelesaikan masalahnya sendiri," batin Marni.
Dipungutnya lembaran itu. Surat kaleng ke sekian kalinya untuk Pak Roni. Surat agar Pak Roni segera mentransfer lagi sejumlah uang secepatnya kalau dia tidak mau rahasia hubungan gelapnya dengan Debby, sang primadona kantor dibocorkan ke istrinya Ririn.
Dibuangnya kertas itu ke tempat sampah. Tiba-tiba handphonenya berdering menunjukkan nada pesan masuk. Marni tersenyum membaca pesan itu. Sebuah SMS Banking yang sudah ditunggu-tunggunya.

19 komentar:

  1. Oalah... ternyata... Marni, Marni...
    Bagus nih ceritanya. I like it.....

    BalasHapus
  2. wua...Marni biang keroknya....keren mbak...

    BalasHapus
  3. Kali ini yang jadi pemain utama si Marni, ternyata... hebat sekali ya Marni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ceritanya Marni si tukang meras bos...

      Hapus
  4. Idenya keren, si Marni kali ini si biang keroknya. Lagi2 si Ririn jadi tokoh penderita ..

    BalasHapus
  5. hehehehehehe trnyata wajah cemas dan pasrah si Marni itu cuman sandiwaraaaa :D

    BalasHapus
  6. Loh, loh, loh, kirain Marni innocent, ternyata ada seringai serigala di sana #Halaghh..keren deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. seringai serigala... :D

      Hapus
  7. Balasan
    1. iya neh, musuhnya ternyata orang paling dekat

      Hapus
    2. ada di sebelahnya... qiqiqqi...

      Hapus
  8. waaa... kereeen mba, saya kepleset baca endingnya, hehe. ternyata marni ya pelakunya. kuras abis aja tuh isi dompet pak bos, berani2nya selingkuh, huh. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupp.. biar tobat tuh Pak Boss... :D

      Hapus