Kamis, 07 Februari 2013

Prompt #3 : Gara-gara telat

"Gawat!"
 Aku melirik jam di tangan, sudah lewat 3 menit! Kupercepat lariku, walaupun tahu bahwa itu hanyalah usaha sia-sia. Aku sudah telat!
"Tidak apa-apa," kataku menenangkan hati.

Aku mulai memasuki ruangan dan mengetuk pintu. Seketika semua mata di dalam ruangan ini melihat ke arahku. Perasaanku mulai tidak enak. Sekali lagi ku lirik jam tanganku, ah cuma telat 5 menit.
Seorang ibu gemuk berkonde besar dengan dandanan super heboh memandangiku dengan tajam.  Meski tak berkata apa-apa namun lewat tatapan tajamnya sudah mencerminkan bahwa aku ini seakan mangsa yang hendak diterkamnya. Di depannya ada beberapa orang lain. Kemudian seakan tidak terjadi apa-apa, mereka lalu melanjutkan pembicaraan mereka dengan serius.  Ku lihat di atas meja sekarang sudah rapi, padahal kemarin saat kutinggalkan masih berceceran kertas-kertas dan botol-botol air mineral sisa rapat sebelumnya. 
“Ngapain kamu berdiri di situ? Sana keluar!” suara si Ibu gemuk mengagetkanku.
“Iiiya Bu’, maaf saya permisi.” Merasa tak diperlukan aku segera mengundurkan diri keluar ruangan.

Tiga jam sesudah itu.
“ Tino, di panggil Ibu Sugondo tuh…!” Ima rekanku memanggil.
Aku segera bergegas ke ruangan Ibu Sugondo yang tak lain adalah ibu gemuk berkonde tadi.
“ Tino, sini kamu”
“Iiiyyyaaa Bu’….”
“Kamu ya, di kasih tau nggak pernah mau dengar… Sudah berkali-kali kamu melakukan kesalahan yang sama, telat melulu. Masa buat ngebersihin ruangan, saya juga mesti turun tangan. Untung tadi Ima sudah muncul duluan, kalo nggak bisa malu saya sama tamu-tamu tadi.”
“Iya, eh anu… maaf Bu’, saya nggak sengaja.”
“Gak sengaja… gak sengaja, alasan kamu…  Pokoknya besok kamu tidak usah muncul lagi di kantor ini, saya nggak mau lihat muka kamu lagi. Urusan pesangon sana sama si Lisa.”
“Ja…jadi… saya  di … di …” Aku tergagap tak mampu melanjutkan ucapanku.
“Kenapa? Nggak terima? Mau memelas lagi? Sudah beribu kali saya memaafkan kamu. Kali ini nggak ada ampun.  Kamu di pecat...!!!!  kurang jelas .. …???  P… E… C… A… T alias PECAT, mengerti kamu..!!! dasar OB nggak berguna.”
 


16 komentar:

  1. duuuh... kasian...bosnya galak bangeet...memang sih kalau kerja keseringan gak tepat waktu ya begitu deh resikonya. 5 menit juga itu waktu kan? he2. idenya oke mak...:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak.. paling malas deh kalo orang suka telat..

      Hapus
  2. Untung saya punya bos baik, emang harus dari diri sendiri kesadaran untuk tepat waktu dan hal2 baik lainnya, supaya bisa jadi gaya hidup ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener bangett Mak..
      Makasih ya sudah berkunjung. :)

      Hapus
  3. pengngguran dehhh .. harusnya tadi minum mirai ocha ganbatte

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yiahaaa... Mirai ocha.. #aku juga mau.. :)

      Hapus
  4. hahaha mirai ocha...
    mak, kurang nendang twistnya. kalo sering telat kan emang udah sewarajarnya ya dipecat. kesalahan dia sendiri. kecualiiii..waktu bonya bilang pecat, si tinonya malah bilang, //"Yes! Akhirnya..." dalam hati//. nah, itu baru ga kebaca deh endingnya :D

    *permisi, mau kabur dulu aah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah.. idenya oke juga Mak.. pengen ngedit jadinya.. hehe.. Makasih Mak, #semoga bisa bikin twist nendang di next prompt. :)

      Hapus
  5. "Gawat!"
    Aku melirik jam di tangan, sudah lewat 3 menit! Kupercepat lariku, walaupun tahu bahwa itu hanyalah usaha sia-sia. Aku sudah telat!
    "Tidak apa-apa," kataku menenangkan hati.

    Aku mulai memasuki ruangan dan mengetuk pintu. Seketika semua mata di dalam ruangan ini melihat ke arahku. Perasaanku mulai tidak enak. Sekali lagi ku lirik jam tanganku, ah cuma telat 5 menit.

    jadi telat 5 menit apa 3 menit mbak?hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya dari lari-lari hingga diliatin orang dalam ruangan ada jarak 2 menit Mak.. :)

      Hapus
  6. pekerja harus lebih disiplin, bos juga jangan terlalu galak dong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, si Boss main pecat aja :)

      Hapus
  7. ide simple. Ini udah awalan bagus buat FF :) dan iya.. twist nya di akhir cerita aja yang kurang :D

    latihan lagihhh...

    BalasHapus
  8. Duh.. kasian...

    bosnya jadi inget bu subangun #emak2jamandulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Bu Subangun. Masih ada yang ingat rupanya.

      Hapus