Senin, 22 Juli 2013

Dodol Durian...

Kemarin seorang saudara pulang dari Ambon, dan kami mendapat oleh-oleh penganan khas dari sana. Meski sempat tiga kali ke Ambon, namun saya sendiri belum sempat mencicipi oleh-oleh yang satu ini. Namanya dodol durian. Ku pikir akan sama seperti dodol Garut yang sering saya makan, namun ternyata, dodol ini beda. Di bungkus dengan daun bambu, dodol ini dibentuk lonjong agak besar.


Rasanya cukup legit, ada rasa durian tentu saja, kemudian sedikit pahit (gak terlalu sih), namun rasa manis juga tidak ketinggalan. Durian di buat dodol kemungkinan karena buah durian terlalu banyak, sehingga daripada terbuang percuma, diawetkan dan dibuatlah dalam bentuk dodol. Pembuatannya seperti dodol pada umumnya, daging durian di lepas dari bijinya, kemudian di masak hingga berwarna kecoklatan. Katanya paling enak di makan dengan kelapa sisi (kelapa muda menjelang tua... apa sih namanya?.. bingung juga saya....hehehe.. )
Penampakannya setelah di buka seperti ini :


Putri saya bilang : "Mam, itu coklat ya?"
Dengan bersemangat dia mencoba mencicipi, dan langsung bermuka masam begitu tahu itu bukan coklat. Hahaha...
Oh ya, selain dodol durian, ada juga oleh-oleh lain khas Ambon seperti serut (terbuat dari sagu, rasanya manis, namun agak keras, enaknya di makan sambil di celup dalam teh), juga roti kenari.

roti kenari

serut

10 komentar:

  1. dodol duriannya pengen nyobain, sayang jauh bgt hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. dodol durian bisa di kirim Mak... hehehe..
      tapi nunggu musim durian dulu kali ya.. :)

      Hapus
  2. Balasan
    1. Serut itu terbuat dari sagu Mak,

      Hapus
  3. bener bener baru tau nih tentang dodol durian
    bentuknya lucu juga ya

    BalasHapus
  4. Pengen ngicip dodol duriannya dong... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk, mari,, tangkaapppp.... :)

      Hapus
  5. Banyak bener makanan khas Ambon ya..? Jadi pengen ngicip semuanya nih,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak.. nih.. baru sebagian kecil.. :)

      Hapus